Tuesday, April 10, 2012

Hujan Air Batu di Pontian Johor

Hujan Air Batu di Pontian Johor



ZAINAL Abdullah menunjukkan lubang-lubang pada zink rumahnya akibat hujan air batu di rumahnya di Pekan Sanglang, Pontian, semalam.

PONTIAN 9 April - Dua warga emas serta seorang cucu mereka mengalami pengalaman yang tidak akan dilupakan seumur hidup apabila rumah mereka di Pekan Sanglang di sini, ditimpa hujan air batu petang semalam.
 
Hujan air batu yang berlaku sebelum solat Asar itu turut mengakibatkan bumbung zink rumah mereka di bahagian hadapan, bilik serta dapur kelihatan 'berlubang'.

Zainal Abdullah, 67, memberitahu, ketika kejadian dia bersama isteri, Halijah Kulop Razak, 65, dan cucunya, Nabiatul Syafina Jazamuddin, 15, berada di dalam rumah, manakala anaknya pergi bekerja.

"Pada mulanya kami hanya menyangka berlaku hujan lebat tanpa menyedari ia turut disertai hujan air batu apabila mendengar bunyi semakin kuat menimpa atap rumah.

Petikan daripada Sinar harian pula:

PONTIAN - “Bunyinya cukup menakutkan dan pak cik rasa seperti dunia hendak kiamat,” kata Zainal Abdullah, 67 ketika menceritakan detik-detik cemas apabila rumahnya di Pekan Sanglang dihujani dengan hujan air batu sebesar ibu jari kaki, di sini, petang kelmarin.

Berikutan kejadian kira-kira jam 5 petang itu, keadaan bumbung zink rumahnya berlubang-lubang dan kelihatan seperti dibaling batu.


Menurut Zainal, dia tidak menyangka hujan lewat petang itu adalah hujan air batu, sebaliknya hanya menyangka bunyi tersebut adalah bunyi dari lori yang menurunkan pasir di sebelah rumahnya.

Katanya, bunyi dari luar rumahnya semakin kuat sehingga menyebabkan dia tidak sedap hati dan mengambil keputusan untuk melihat sendiri apa yang berlaku.

“Sebaik sahaja pintu dibuka, ais batu seperti pasir yang sungguh putih sudah memenuhi laman rumah dan pakcik terus beristighfar ketika itu,” katanya ketika ditemui di rumahnya, di sini.
Dia kemudiannya memanggil isterinya, Halijah Kulop Razak, 65 dan cucunya, Nabiatul Syafina Jazamuddin, 15, yang ketika itu berada di dapur untuk melihat hujan air batu tersebut.
Namun tidak lama selepas itu, hujan kembali lebat dan mendapati bunyinya semakin kuat seperti deruan ‘air terjun’.
“Pakcik terus memanggil makcik dan cucu berteduh di dalam bilik dan hanya duduk beristighfar meminta supaya hujan batu itu segera berhenti.
“Mujur bumbung zink di dua buah bilik di rumah ini sudah ditukar baru, jadi kami boleh berlindung di dalam bilik. Saya cuba menjenguk dari bilik apa yang berlaku di luar dan ketika itu, saya dapati bumbung rumah sudah berlubang-lubang.
“Kami sekeluarga dapat memegang ketulan air batu berbentuk kiub yang jatuh namun ia cepat cair. Ianya berlaku dalam tempoh kira-kira lima minit sebelum hujan lebat turun,” katanya
Katanya, pengalaman berhadapan dan melihat sendiri hujan air batu buat pertama kalinya pasti tidak akan dilupakan.
Sementara itu, Halijah memberitahu, ketika kejadian, dia sedang memasak burasak untuk disajikan kepada anak-anaknya pada hujung minggu.
Katanya, dia tidak menduga hujan lebat petang itu membawa sama hujan air batu sehingga menyebabkan dia meninggalkan dapur kerana takut dan bimbang.
“Niat hati mahu keluar untuk melihat tetapi bimbang ketulan itu akan mencederakan kami. Kami hanya nampak ia memutih di halaman rumah ini,” katanya.

0 comments:

Blogger news

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...